NasionalPolhukam

Terima Rekomendasi Resmi Partai Golkar, Bobby Nasution Pikirkan Kemajuan UMKM

MEDAN | MIMBARRAKYAT.ID – Rekomendasi resmi dari Partai Golkar untuk Bobby Nasution dan Aulia Rahman telah diberikan langsung oleh Ketum Golkar, Airlangga Hartarto, Selasa (18/08/2020) di Jakarta.

Setelah mendapatkan kepercayaan penuh dari Partai Golkar, Bobby pun mengucapkan terimakasih dan langsung berniat bekerja keras demi kemajuan Kota Medan. Utamanya, Bobby memikirkan bagaimana agar pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kota Medan mampu bertahan dan menjadi pilar ekonomi.

Hal itu akan sejalan dengan Visi Partai Golkar yang juga dinakhodai Airlangga Hartarto yang merupakan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI.

“Kepada Ketum Golkar, Pak Airlangga
dan seluruh orangtua saya di sini, saya menganggapnya sebagai orangtua. Karena teman-teman Partai Golkar banyak membimbing, memberi arahan kepada saya dan bang Aulia Rahman. Kami disini sangat berterimakasih, karena dari awal Partai Golkar sebagai salahsatu pelopor perubahan di kota Medan, sekarang sudah memberikan kepercayaan kepada saya dan bang Aulia Rahman sebagai eksekutor untuk perubahan bagi kota Medan,” papar Bobby.

Bobby mengaku mendapat banyak masukan untuk memperbaiki Kota Medan. “Banyak pesan, banyak yang disampaikan, apa -apa saja yang perlu dilakukan untuk kota Medan, akan kami utamakan. Persoalan UMKM ataupun birokrasi di kota Medan akan menjadi perhatian khusus dalam kinerja kami ke depannya jika diberi amanah mempimpin Kota Medan. Sekali lagi saya berterimakasih kepada Partai Golkar yang telah memberi kepercayaan kepada saya sebagai eksekutor perubahan di kota Medan,” lanjut Bobby yang saat menerima rekomendasi didampingi pula oleh Aulia Rahman.

Menyikapi niatan mulia untuk membenahi ekonomi dan birokrasi, Pengamat Politik dari USU Dadang Darmawan mengatakan apa yang disampaikan Bobby sudah tepat. “Apa yang dimaksud kolaborasi itukan mengajak menghimpun berbagai pihak, dalam hal ini Golkar. Sesuai dengan visi-misi yang sudah ada di tim Bobby sendiri, dan itu pernyataan di Golkar sudah tepat. Secara normatif memang sudah pas disampaikan Bobby,” terang Dadang Darmawan.

Advertisement

Namun yang ingin dilihat adalah dalam periode ke depan yang lebih panjang. Konsep yang disampaikan Bobby akan dinantikan oleh masyarakat banyak.

“Secara substansial, apa yang disampaikan itu akan dinantikan oleh masyarakat bukan hanya kepada partai. Itu dalam jangka panjang yang akan benar-benar dilihat oleh masyarakat Medan kelak,” tambah Dadang.

Pengamat UMKM dari UMSU, Prawidya yang dimintai pendapat terkait rencana Bobby membenahi UMKM sangat tepat. Bahkan Prawidya yakin Bobby pasti bisa melakukan itu di tahun pertama kepemimpinannya.

“Kalau diberi amanah jadi pemimpin, setahun pertama itu cukup untuk fokus kepada perbaikan UMKM. Seratus hari pertama di-push untuk pendataan pelaku UMKM. Pasti bisa,” kata Prawidya.

Dijelaskan Prawidya, UMKM adalah tonggak perekonomian bangsa. “UMKM ini isu nasional bukan cuma Kota Medan. Nah untuk di Medan, saya melihat ada kekurangan di data. Maka saya rasa perlu membuat bank data untuk UMKM,” lanjutnya.

Prawidya yakin dengan sempurnakan data, maka stimulus dari pemerintah untuk kemajuan UMKM akan lebih tepat sasaran. “Saya lakukan penelitian dari 2016 akan UMKM, itu masalahnya di data. Saya tanya di dinas bahkan di kelurahan, tidak pernah singkron. Kalau data sudah klop mudah-mudahan akan lebih mudah memajukan UMKM,” pungkasnya.(Sarwo/rill)

Advertisement
Back to top button